:
:
News
Setelah Belajar Online, Kini Anak Muslim Badui Lakukan KBM Tatap Muka

gomuslim.co.id - Puluhan anak Badui Muslim di Lembah Barokah Ciboleger, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten mengikuti proses kegiatan belajar mengajar (KBM) pada Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Nurul Ilmi meski dalam kondisi pandemi COVID-19 dengan bertatap muka.

"Kami menyelenggarakan pendidikan anak-anak itu, karena permintaan masyarakat Badui Muslim juga didukung oleh Yayasan Spirit Membangun Ukhuwah Islamiyah (Yasamu)," kata Kepala PAUD Nurul Ilmi Eni Agustianti di Kampung Lembah Barokah Ciboleger, Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak, Selasa (18/8/2020).

Ia menjelaskan anak-anak Badui yang belajar di PAUD Nurul Ilmi itu tercatat sebanyak 20 orang dan mereka sangat antusias belajar mewarnai gambar, menghitung dan menyanyi.

Mereka merasa gembira dan senang menerima pembelajaran di PAUD Nurul Ilmi itu meski kondisi gedungnya cukup sederhana.

Pembelajaran sambil duduk tanpa kursi, meja dan tidak memiliki ruangan kelas tidak menjadikan halangan maupun kendala bagi anak-anak Badui tersebut untuk menuntut ilmu di PAUD itu.

Begitu juga empat tenaga pendidik dengan penuh kesabaran menyampaikan pembelajaran kepada mereka dengan menyenangkan.

 

Baca juga:

Ratusan Warga Baduy Masuk Islam, Pindah ke Kampung Baru dan Serius Dalami Ilmu Agama

 

Padahal, PAUD itu baru diresmikan 17 Agustus 2020 oleh Ketua Yasamu dr Ashari, namun ternyata minat anak-anak Badui Muslim untuk belajar cukup tinggi.

"Kami membuka belajar bertatap muka itu, karena keinginan orang tua mereka agar anak-anaknya bisa belajar," jelasnya.

Menurut Eni, siswa yang belajar di PAUD Nurul Ilmi berusia antara empat sampai lima tahun dan tidak diperbolehkan untuk membaca menulis dan berhitung (calistung). Pendidikan anak lebih mengutamakan bermain, menggambar dan menyanyi untuk merangsang otak mereka bisa berkembang.

Karena itu, guru PAUD Nurul Ilmi beberapa kali mengikuti pelatihan dan lokakarya pendidikan anak agar mereka kreatif dan inovatif.

Apalagi, anak-anak yang belajar di sini warga Badui Muslim sehingga guru harus memahami dan mengetahui kejiwaan mereka.

"Kami berharap ke depan anak-anak Badui Muslim di Lembah Barokah Ciboleger ini, setelah mengikuti pendidikan bisa melahirkan kemajuan bangsa Indonesia ini," ujar Eni Agustianti.

Sementara itu, Rizal (5) seorang siswa PAUD Nurul Ilmi mengaku bahwa dirinya bersama teman-teman lainnya merasa senang bisa belajar dan mewarnai bendera Merah Putih.

"Kami belum bisa membaca, tapi senang mewarnai gambar," pungkasnya. (hmz/antara)

 

Baca juga:

Jelajah Kampung Mualaf, Begini Cerita Keseruan Perjalanan X-Paydisi Baduy bersama Komunitas PAY

Responsive image
Other Article
Responsive image
gomuslim
Get it on the play store