:
:
News
Dewan Komunitas Muslim Dunia Gelar Konferensi Ilmiah Internasional di Abu Dhabi

gomuslim.co.id - Dewan Komunitas Muslim Dunia (World Muslim Communities Council) bekerja sama dengan lembaga yang kompeten dan relevan tentang pendidikan Islam pra-universitas akan menyelenggarakan konferensi ilmiah internasional secara virtual. Konferensi berjudul “Tantangan Menghadapi Pendidikan di Sekolah Islam,” ini rencananya berlangsung di Abu Dhabi pada 27 Juni 2020 mendatang.

Pentingnya konferensi ini berasal dari titik balik yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah lembaga pendidikan di dunia. Mereka terpaksa menempuh pendidikan jarak jauh selama periode penutupan yang diberlakukan oleh pemerintah setelah pandemi COVID-19, untuk melindungi masyarakat.

 

Baca juga:

Platform Kaleam Revolusi Kaligrafi Digital di Arab Saudi

 

Kejadian ini berdampak pada terciptanya realitas baru yang akan mendorong para pejabat untuk mempertimbangkan kembali filosofi pendidikan, tujuan, sistem, metode, kurikulum dan kegiatan pendidikan. Pendidikan Islam di tingkat pra-universitas dan universitas adalah bagian integral dari realitas global ini dan akan mengalami semua perubahan ini.

Ketua Dewan Komunitas Muslim Dunia Ali Rashid Al-Nuaimi yang berbasis di Abu Dhabi, menunjukkan pentingnya konferensi ini, dengan pertanyaan-pertanyaan komprehensif dan khas yang akan muncul, seperti bagaimana para pemimpin pendidikan Islam akan menanggapi hal ini tantangan baru? Apakah pendidikan Islam memiliki tradisi yang cukup mengenai guru dan siswa untuk menggunakan sistem pendidikan jarak jauh? Apakah lembaga pendidikan Islam yang ada di masyarakat terbatas memiliki infrastruktur yang diperlukan untuk pendidikan jarak jauh? Apakah ada kurikulum yang fleksibel, dapat diterapkan dari jarak jauh, dengan bantuan teknologi?

Dia menambahkan bahwa konferensi akan menghadapi masalah dan pertanyaan ini, dengan memberikan jawaban yang meyakinkan, praktis, prosedural, dapat ditindaklanjuti, dan terukur dengan standar yang diterima secara internasional. Begitu, tantangan terbesar adalah evaluasi metodologi, ujian jarak jauh, dan mekanisme teknologinya, karena sifat kurikulum pendidikan Islam tidak dapat direduksi menjadi sarana digital, karena mereka selalu bergantung pada penghafalan, mengingat, keterampilan mengambil dan praktis, seperti publik berbicara, keterampilan intonasi, dan ujian lisan. Tantangannya adalah untuk mengevaluasi hasil pendidikan Islam dari jarak jauh, namun tetap konsisten dengan standar evaluasi internasional.

 

Baca juga:

Kemenag Akan Libatkan Profesor Australia untuk E-Learning Guru Madrasah

 

Diskusi akan berisi tema-tema termasuk kemungkinan menemukan pendekatan yang dapat diimplementasikan dari jarak jauh dan digital; digitalisasi konten dan biayanya; guru yang dapat menerapkan pendidikan jarak jauh, dan lembaga yang dapat melatih guru; apakah infrastruktur teknologi setara dengan semua siswa; kemungkinan mengajarkan keterampilan agama dari jauh tanpa interaksi langsung; teladan ketika kehilangan hubungan langsung antara guru dan pelajar; kemampuan untuk mengandalkan evaluasi jarak jauh dalam masalah agama dan bahaya plagiarisme, dan bagaimana mengendalikannya dalam sistem nilai dan etika yang ada.

Konferensi ini juga meneliti kebutuhan masyarakat Muslim akan institusi pendidikan untuk mengembangkan kurikulum; memodernisasi sistem pendidikan; menyediakan sistem yang terintegrasi untuk pendidikan digital dan jarak jauh; merangsang endowmen; lembaga amal dan masyarakat sipil untuk berkontribusi dalam mengembangkan pendidikan jarak jauh Islam; dan kebutuhan untuk mengaktifkan peran lembaga pendidikan yang berkualitas, akreditasi akademik dan penilaian untuk memastikan kualitas pendidikan jarak jauh Islam. (Mr/islampos)

Responsive image
Other Article
Responsive image