:
:
News
Haji 2020 Batal, BPKH Kelola Dana Calon Jemaah

gomuslim.co.id – Kementerian Agama (Kemenag) resmi memutuskan tidak memberangkatkan calon jemaah haji ke tanah suci tahun ini karena pandemi corona. Hal tersebut lantas menimbulkan banyak pertanyaan terkait pengembalian uang jemaah haji.

Menteri Agama (Menag), Fachrul Razi menegaskan bahwa pemerintah akan mengembalikan uang jemaah jika haji batal diselenggarakan. Adapun teknis pengembaliannya sudah disampaikan kepada dewan di Komisi VIII saat rapat bersama. Kemenag tinggal menunggu masukan-masukan selanjutnya.

"Hal itu sudah ada polanya, sedang dikoordinasikan. Kemarin ada beberapa masukan dari Komisi VIII. Bagus, kita ikutin juga," ujar Menag, Selasa (2/6/2020).

Kemenag dan Komisi VIII sepakat bahwa haji tidak diselenggarakan. Maka, dana haji dipastikan aman dan memiliki nilai manfaat bagi jamaah haji yang akan berangkat tahun selanjutnya. Maksudnya, terkait bagaimana uang jamaah itu aman dan masih memiliki nilai manfaat, semua itu diatur Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH).

 

Baca juga:

Resmi, Pemerintah RI Batalkan Pemberangkatan Jemaah Haji 2020

 

"Komisi VIII hasil rapat dengan kita artinya sama-sama uang itu dapat diamankan maksimal. Hendaknya itu dikelola oleh BPKH di acara terspisah. Jadi, nilai manfaatnya dapat dikembalikan kepada calon jemaah haji yang berangkat tahun depan," katanya.

Menurut dia, meski dikembalikan kepada jemaah, uang itu tetap dalam pengelolaan BPKH. Artinya, jemaah tidak mengambil ke bank penerima setoran masing-masing. Tujuan dikelola BPKH agar uang itu masih memiliki nilai manfaat yang dapat digunakan untuk jemaah haji tahun depan.

"Sudah ada polanya dikelola oleh BPKH. Masih ada nilai manfaatnya yang masih dimanfaatkan jemaah yang bersangkutan," katanya.

Akan tetapi, menurut dia, jika ada jemaah yang memang betul-betul memiliki keperluan yang sangat mendesak, mereka boleh menggunakannya. Namun, hal itu semua sudah menjadi tanggung jawab BPKH. "Iya tidak kembali ke jamaah, tapi ke BPKH. Tapi, jika memang betul sangat mendesak, mau gunakan bisa saja, tapi secara umum BPKH," katanya.

Saat ini, Kemenag memiliki tiga skema terkait persiapan penyelenggaraan ibadah haji tahun 2020 di tengah pandemi COVID-19. Pertama, kemungkinan hampir mustahil haji bisa diselenggarakan. Kedua, haji dibatasi untuk mengurangi kepadatan. Ketiga, tidak memberangkatkan sama sekali. 

BPKH sendiri hingga saat ini memiliki simpanan dalam bentuk dolar Amerika Serikat (AS) sebanyak US$ 600 juta atau sekitar Rp 8,86 triliun. Dana itu disiapkan oleh BPKH untuk membiayai penyelenggaraan ibadah haji tahun ini.

Namun, jika ternyata pemerintah Kerajaan Arab Saudi menunda atau meniadakan pelaksanaan ibadah haji tahun ini karena pertimbangan pandemi COVID-19, dana tersebut bisa dimanfaatkan untuk membantu Bank Indonesia (BI) dalam upaya penguatan nilai tukar (kurs) rupiah.

“Kami sekarang juga menyimpag uang US$ 600 juta. Bila haji tahun ini ditunda, kami bisa membantu Bank Indonesia dalam rangka untuk penguatan (kurs) rupiah,” ujar Kepala BPKH Anggito Abimanyu.

Menurut Anggito, hingga kini, total dana haji yang dikelola oleh BPKH telah mencapai sekitar Rp 135 triliun. Sebagian besar dari dana tersebut diinvestasikan di Surat Berharga Negara (SBN) Syariah.

“Termasuk di antaranya untuk mendukung APBN kita yang membutuhkan dana guna mendukung penanganan COVID-19,” ucap dia.

Anggito mengaku, selama ini telah menjalin kerja sama dengan Bank Indonesia dalam sejumlah hal, termasuk dalam membesarkan BPKH secara kelembagaan dan terakhir dalam upaya untuk mendesain biaya hidup (living cost) jamaah umroh dan haji secara nontunai atau cashless. (hmz/kemenag/dbs)

 

Baca juga:

Kemenag Akan Putuskan Pelaksanaan Haji Pada Selasa, 2 Juni 2020

Responsive image
Other Article
Responsive image
gomuslim
Get it on the play store