:
:
News
Pemerintah Saudi Perluas Masjid Al-Qiblatain di Madinah

gomuslim.co.id – Pemerintah Saudi mulai melakukan perluasan Masjid Al-Qiblatain di Kota Madinah. Gubernur Madinah, Pangeran Faisal bin Salman menginspeksi kemajuan pekerjaan perluasan situs Masjid pada Rabu, (27/11/2019).

“Proyek seluas 50.200 meter persegi ini ditujukan untuk meningkatkan layanan publik bagi pengunjung dan memperluas situs untuk menerima lebih dari 4.000 jemaah,” demikian seperti dilansir dari publikasi Arab News, Kamis, (28/11/2019).

Selama kunjungannya ke situs Masjid, Pangeran Faisal yang merupakan Ketua Otoritas Pembangunan Madinah, mendengarkan penjelasan rinci tentang kemajuan pada tahap pertama skema yang 15 persen selesai.

Masjid Qiblatain sendiri adalah salah satu masjid terkenal di Madinah. Masjid ini mula-mula dikenal dengan nama Masjid Bani Salamah, karena masjid ini dibangun di atas bekas rumah Bani Salamah. Letaknya di tepi jalan menuju kampus Universitas Madinah di dekat Istana Raja ke jurusan Wadi Aqiq atau di atas sebuah bukit kecil di utara Harrah Wabrah, Madinah.

Pada permulaan Islam, orang melakukan salat dengan kiblat ke arah Baitul Maqdis (nama lain Masjidil Aqsha) di Yerusalem/Palestina. Baru belakangan turun wahyu kepada Rasulullah SAW untuk memindahkan kiblat ke arah Masjidil Haram di Makkah.

Peristiwa itu terjadi pada tahun ke-2 Hijriyah hari Senin bulan Rajab waktu dhuhur di Masjid Bani Salamah ini. Ketika itu Rasulullah SAW tengah salat dengan menghadap ke arah Masjidil Aqsha. Di tengah salat, tiba-tiba turunlah wahyu surat Al Baqarah ayat 144.

 

Baca juga:

Lebih dari 150 Spesialis Bahas Usulan Standar Pembangunan Masjid Saudi

 

Umat Islam pun berpaling dari menghadap kiblat awal dan kemudian meneruskannya dengan memindahkan arah kiblat menghadap ke Masjidil Haram. Merujuk pada peristiwa tersebut, masjid ini dinamakan Masjid Qiblatain, yang artinya masjid berkiblat dua.

Masjid Qiblatain telah mengalami beberapa kali pemugaran. Pada 1987 Pemerintah Kerajaan Arab Saudi di bawah Raja Fahd melakukan perluasan, renovasi dan pembangunan konstruksi baru, tetapi tidak menghilangkan ciri khas masjid tersebut.

Kini bangunan Masjid Qiblatain memang memiliki dua arah mihrab yang menonjol (arah Makkah dan Palestina) yang umumnya digunakan oleh Imam salat. Setelah direnovasi oleh pemerintah Arab Saudi, dengan hanya memfokuskan satu mihrab yang menghadap Ka’bah di Makkah dan meminimalisir mihrab yang menghadap ke Yerusalem, Palestina.

Ruang mihrab mengadopsi geometri ortogonal kaku dan simetri yang ditekankan dengan menggunakan menara kembar dan kubah kembar. Kubah utama yang Menunjukkan arah kiblat yang benar dan kubah kedua adalah palsu dan dijadikan sebagai pengingat sejarah saja.

Ada garis silang kecil yang menunjukkan transisi perpindahan arah. Di bawahnya terdapat replika mihrab tua yang menyerupai ruang bawah kubah batu di Yerusalem, bernuansa tradisional. Masjid Qiblatain merupakan salah satu tempat ziarah yang biasa dikunjungi jamaah haji dan umrah dari seluruh dunia. (jms/arabnews)

 

 

Baca juga:

Pertama Kali, Guru Perempuan Saudi Ajar Anak Laki-Laki di Sekolah Negeri

Responsive image
Other Article
Responsive image