:
:
News
IQA Minta Perguruan Tinggi Islam Terus Adaptasi Perkembangan Teknologi Industri 4.0

gomuslim.co.id - Islamic Quality Assurance (IQA) terus mendorong perguruan tinggi Islam untuk terus beradaptasi dengan perkembangan teknologi saat ini. Perkembangan tersebut seperti membuat laman web yang simpel, menyatukan sistem data kampus yang belum terpadu dan hal terkait dengan upaya  memenuhi kebutuhan Revolusi Industri 4.0.

Presiden IQA, T Basaruddin mengatakan perkembangan teknologi di era Industri 4.0 dapat memicu perguruan tinggi Islam gulung tikar jika tidak dapat menyesuaikan diri.

"Sementara terdapat kampus yang justru gulung tikar hanya karena mengembangkan pembangunan fisik saja sementara era sudah berubah," kata Basar di sela acara Quality Assurance for Higher Education 4.0 in the Islamic World di Jakarta, Senin (28/10/2019).

Dia mengatakan banyak perusahaan mengembangkan diri di era Revolusi Industri 4.0 seperti korporasi-korporasi besar Google, Apple, IBM, Starbucks dan sejumlah korporasi lain.

Dalam konteks tersebut, kata dia, universitas perlu meninjau kembali sistem jaminan mutu terutama bagi universitas Islam dewasa ini sehingga lebih kompetitif dan memenangi persaingan. Terlebih korporasi-korporasi sudah merespon Revolusi Industri 4.0 sehingga kampus dituntut beradaptasi.

 

Baca juga:

MUI Pertahankan Sertifikasi ISO 9001:2015 dari WQA

 

“Dalam perkembangan terkini universitas-universitas Islam di Indonesia menemui tantangan baru di tengah pertumbuhan serba otomatis dan media sosial. Hal itu memicu insititusi-institusi jangan sampai tertinggal,” ungkapnya.

Pendaftaran peminat dalam bidang studi, lanjut dia, terus berkembang seiring berjalannya waktu sebagaimana perkembangan jumlah peminat mata kuliah untuk bidang sains, teknologi, mekanika, bisnis dan komersial. Hal itu menunjukkan perkembangan pendidikan di Indonesia.

Basar yang juga direktur Dewan Eksekutif Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN PT) itu berharap universitas-universitas Islam dapat terus menjaga kualitasnya. Melalui kekhasannya, kampus Islam agar juga dapat belajar dari praktik-praktik baik di berbagai universitas di Indonesia dan dunia.

"Saya berharap agar praktik-praktik baik penjaminan mutu semakin lebih luas bagaimana mendorong perguruan tinggi menjadi lebih berkualitas. Mungkin ada contoh spesifik untuk universitas keagamaan dari Timur Tengah dan Afrika. Di samping itu bisa belajar dari perguruan tinggi lain dari Eropa dan Amerika Utara yang memiliki standar yang bisa kita contoh mulai dari menajemennya hingga pengelolaan akademiknya risetnya," sambungnya menutup. (hmz/antara)

 

 

Baca juga:

Resmi Diluncurkan, Islamic Law Firm Berupaya Ciptakan Ekosistem Islam Modern

Responsive image
Other Article
Responsive image