:
:
News
WHO Resmikan Pembangkit Listrik Tenaga Surya untuk Rumah Sakit Nasser di Gaza

gomuslim.co.id - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan mitra pelaksana meresmikan pembangkit listrik tenaga surya yang baru dipasang di Rumah Sakit Nasser di Jalur Gaza. Proyek ini didanai oleh Pemerintah Jepang, sebagai sumber energi alternatif sehingga akan mengurangi ketergantungan rumah sakit pada bahan bakar minyak untuk generator darurat.

“Pembangkit ini juga berkontribusi untuk membangun ketahanan pada sektor penting di Depertemen Kesehatan fasilitas gawat darurat,” demikian pernyataan yang dilaporkan WAFA pada Senin (17/6/2019).

Setiap tahun, pembangkit listrik tenaga surya berkapasitas 250 KWp, menyediakan listrik 420 MWh dengan energi bersih, diharapkan dapat menghemat sekitar 166.000 liter bahan bakar dan mengurangi emisi CO2 hingga 185 ton. Pembangkit listrik itu juga akan meningkatkan ketersediaan layanan kesehatan penting bagi sekitar 19.000 orang per bulan.

 

Baca juga:

Arab Saudi Gunakan Energi Nuklir untuk Produksi Listrik

 

“Gangguan dalam pasokan energi selama ini telah menciptakan tantangan besar bagi sektor kesehatan di Gaza, yang mempertaruhkan nyawa pasien yang paling rentan. Elektrifikasi matahari di Rumah Sakit Nasser adalah langkah penting untuk memastikan pasokan listrik yang lebih berkelanjutan ke fasilitas kesehatan,” kata Gerald Rockenschaub, Kepala Kantor WHO untuk wilayah Palestina yang diduduki.

“Kami berterima kasih kepada Pemerintah Jepang untuk mendanai inisiatif ini yang juga berkontribusi untuk membangun sistem kesehatan yang lebih tangguh dan kelestarian lingkungan di Gaza,” lanjut dia.

Perwakilan Jepang untuk Palestina, Takeshi Okubo mengatakan pihaknya percaya bahwa melalui proyek ini, Jepang akan berkontribusi untuk memperkuat hubungan antara respon kemanusiaan dan rencana pembangunan jangka panjang di sektor kesehatan di Palestina.

“Proyek elektrifikasi matahari akan mengurangi risiko kematian yang dapat dicegah pada bayi baru lahir, pasien perawatan intensif dan pasien yang membutuhkan hemodialisis. Selain itu, kami tahu bahwa hasil dari proyek ini akan melampaui jangka waktunya; lebih banyak pasien kemungkinan akan mendapat manfaat dari intervensi ini di masa depan,” tambahnya.

Gaza telah bertahun-tahun mengalami kekurangan listrik kronis yang sangat membahayakan penyediaan layanan kesehatan dasar. Akibatnya, rumah sakit di Jalur Gaza harus bergantung pada generator cadangan untuk mempertahankan layanan penyelamatan hidup kritis ketika listrik tidak tersedia dari pasokan jaringan listrik.

Sejak awal 2018, masyarakat internasional secara kolektif menyumbangkan AS$ 4 juta untuk bahan bakar darurat guna mempertahankan fasilitas kesehatan kritis Gaza.

Menurut OCHA, sebanyak 4,29 juta liter bahan bakar disediakan untuk sektor kesehatan Gaza dalam mendukung 80 fasilitas kesehatan.

Gangguan daya mempengaruhi fungsi fasilitas kesehatan dan rumah sakit, membahayakan layanan penting, termasuk perawatan intensif, hemodialisis, ruang operasi dan penyimpanan obat-obatan dan vaksin.

Untuk mengurangi dampak krisis listrik pada pasien, WHO dan mitra lembaga kesehatan telah berupaya memobilisasi sumber daya untuk menyediakan rumah sakit umum dengan sumber energi alternatif, demikian dalam siaran pers.

Listrik tenaga surya dapat secara efektif berkontribusi untuk mengurangi ketergantungan rumah sakit pada generator darurat. Dalam memastikan ketahanan penuh energi rumah sakit dan sektor kesehatan yang lebih luas, diperlukan pendekatan komprehensif untuk penyediaan pasokan energi berkelanjutan dan investasi lebih lanjut dalam meningkatkan infrastruktur pasokan listrik untuk Jalur Gaza. (hmz/wafa)

 

 

Baca juga:

Ramah Lingkungan, Masjid di India Ini Gunakan Energi Surya

Responsive image
Other Article
Responsive image
gomuslim
Get it on the play store