:
:
News
Arkeolog Ini Temukan Batu Berusia 300 Ribu Tahun di Arab Saudi

gomuslim.co.id - Penemuan arkeologi alat batu baru-baru ini ditemukan Arkeolog Patrick Roberts dari Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia dan timnya. Alat batu ditemukan di lapisan tanah berpasir di bawah jejak kering danau Pleistosen yang dangkal di Ti's al Ghadah, di Gurun Nefud di utara Arab Saudi. Lapisan tanah itu diperkirakan timbul antara 300.000 dan 500.000 tahun yang lalu.

Lapisan tanah itu juga terkandung fosil hewan penggembalaan, burung air, dan predator seperti hyena dan jaguar. Banyak tulang tampak memiliki tanda-tanda pemotongan oleh hominin yang menggunakan alat.

Alat-alat batu yang digali di Gurun Nefud yang tidak ramah di Arab Saudi menunjukkan bahwa anggota genus Homo telah menjelajah di luar perbatasan Afrika dan Levant sekitar 300.000 dan 500.000 tahun yang lalu. Menurut data iklim yang ditangkap di tulang-belulang hewan yang ditemukan di lokasi itu, lingkungan yang mereka masuki mungkin tidak berbeda dari yang mereka tinggalkan di Afrika Timur.

Serpihan itu menunjukkan tanda-tanda dipukul dari inti batu yang disiapkan, yang merupakan teknik yang cukup maju yang biasanya dikaitkan dengan manusia modern atau Neanderthal.

Seperti yang dilansir daripublikasi arstechnica, Rabu, (31/10/2018), pada 300.000 hingga 500.000 tahun yang lalu, para pembuat perkakas lebih mungkin anggota spesies hominin sebelumnya seperti Homo erectus, atau fosil manusia modern paling awal yang ditemukan di Afrika berasal dari 200.000 tahun yang lalu. Catatan lingkungan kuno di tulang yang terletak di samping alat-alat yang lama dibuang menunjukkan bahwa Nefud adalah tempat yang sangat berbeda pada saat itu.

“Spesies kita, bukanlah hominin pertama yang pindah ke Eropa dan Asia. Ketika manusia modern mulai perlahan menyebar ke seluruh dunia beberapa saat sebelum 100.000 tahun yang lalu, mereka bertemu dengan anggota lain dari genus Homo yang telah berkelana jauh sebelumnya,” paparnya.

Dimulai dengan Homo erectus sekitar 1,9 juta tahun yang lalu. Beberapa ahli paleoantropologi, termasuk Roberts dan rekan-rekannya, mengatakan para pendahulu kita terjebak pada bentang alam tambal sulam padang rumput dan pohon, yang terletak di dekat danau atau sungai.

Sementara manusia modern memiliki bakat unik untuk beradaptasi dengan berbagai lingkungan ekstrim, dari gurun sampai tropis hutan sampai dinginnya Siberia. Tetapi yang lain telah menunjukkan penyebaran yang luas dari kelompok-kelompok kepunahan tertentu sebagai bukti bahwa mereka, pada kenyataannya, setiap bit dapat beradaptasi seperti kita.

Untuk menyelesaikan perdebatan itu, para ilmuwan perlu memahami seperti apa lingkungan itu ratusan ribu tahun yang lalu, selama Pleistosen Tengah. Hewan-hewan yang membatu di Ti's al Ghadah mungkin memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang masalah ini, karena rasio isotop tertentu di email gigi mereka melestarikan informasi tentang tanaman yang mereka makan dan iklim tempat mereka tumbuh. (nat/arstechnica/dbs/foto:cnn)

Baca juga:

Temuan Arkeolog: Bakteri Keju Tertua di Mesir Diperkirakan Jadi Asal Mula Penyakit

 

Responsive image
Other Article
Responsive image
gomuslim
Get it on the play store